CARA MUDAH MEMBANGUN JEJARING KERJA (NETWORKING)

Image

Sukses milik siapa saja dan kehadirannya didambakan oleh setiap insan. Setiap orang berhak dan berkesempatan untuk meraih sukses besar, tetapi harus disadari bahwa kesuksesan bukan sepenuhnya merupakan hasil usaha sendiri tetapi juga atas peluang yang diberikan orang lain, seperti kesuksesan para pejabat, politisi, pengusaha, manajer, cendikiawan dan profesional apapun, bahkan dalam berkeluarga. Salah satu alasan penting mengapa seseorang memberikan peluang kepada orang lain untuk sukses, yaitu hubungan baik. Dengan demikian membangun jejaring kerja, merupakan keharusan bagi mereka yang ingin meraih sukses besar. Hasil riset di Meriden Connecticut, AS, tentang “Kebutuhan Manusia” (Carnegie – 1981), yang diselenggarakan oleh the University of Chicago dengan 126 pertanyaan, menunjukkan bahwa hubungan” merupakan kebutuhan yang kedua orang dewasa (kebutuhan yang pertama adalah kesehatan); bagaimana cara bergaul yang baik, bagaimana membuat orang lain menaruh simpati, bagaimana agar kehadiran diterima orang-orang sekeliling kita, dan bagaimana mempengaruhi orang lain agar dapat menerima ide dan gagasan kita. Semua itu akan dapat dicapai jika kita mampu bekerjasama, menghormati dan menghargai orang lain.

Dalam organisasi, jejaring kerja diperlukan bagi setiap manajemen pada tingkatan apapun baik tingkat atas, menengah, maupun supervisor. Oleh karena itu mereka harus menguasai cara-cara berinteraksi dengan orang lain untuk dapat menciptakan jejaring kerja dengan siapa saja, agar orang-orang dalam orgaisasi memberikan respon positif, menghargai, mendukung, dan membantu saat diperlukan. Hal ini penting dan harus dilakukan oleh para pemimpin oleh karena program-program organisasi tidak mungkin dapat diselesaikan oleh seorang diri tetapi harus diselesaikan dengan berkolaborasi untuk mencapai hasil yang sinergis. Jika kondisi tersebut dapat terwujud, maka akan dapat menciptakan suasana kerja yang kondusif dan bahkan dapat mengurangi ketegangan/stres bagi pegawainya, yang pada akhirnya akan meningkatkan produktivitas kerja.

Sesuai dengan pengamatan penulis selama ini, bahwa kontribusi keberhasilan dalam membangun jejaring kerja tampak penting baik di negara maju maupun di negara berkembang. Di negara berkembang, seperti di negara kita, kemampuan jejaring kerja mempunyai arti lebih penting dari pada di negara maju oleh karena di negara-negara berkembang lebih banyak kegiatan-kegiatan yang belum terstruktur dan belum dilengkapi dengan prosedur yang jelas dari pada di negara maju, sehingga penyelesaiannya melalui jalur informal atau jalur hubungan.

Salah satu cara yang cukup efektif untuk meningkatkan kemampuan jejaring kerja adalah dengan meniru bagaimana orang-orang sukses berinteraksi dengan orang lain seperti di rumah, di kantor, dalam rapat, dan di masyarakat luas. Tetapi meniru bukan merupakan perkerjaan yang mudah oleh karena diperlukan kecerdasan dalam mengidentifikasi berbagai aspek terkait dengan proses interaksi, misalnya bagaimana cara mengendalikan emosi, cara menghargai orang lain, cara berbicara, cara merespon dan sebagainya. Kesulitan berikutnya adalah bahwa membangun jejaring kerja merupakan suatu seni sehingga tidak mudah dibuat suatu pola hubungan yang baku, seperti dalam berinteraksi dengan orang dengan tipe kepribadian “A” akan berbeda jika berinteraksi dengan orang dengan tipe kepribadian “B”. Walaupun meniru cara orang-orang sukses dalam berinteraksi bukan merupakan pekerjaan yang mudah tetapi tetap dapat dilakukan, walaupun memerlukan waktu yang lama. Untuk membantu dalam meningkatkan kemampuan jejaring kerja, berikut kiat-kiat yang perlu diperhatikan.

1.        MENGENDALIKAN EMOSI

Setiap hari kita menghadapi kejadian-kejadian, orang dan benda yang semuanya mempengaruhi perasaan kita. Kita menjadi marah atau senang karena hal-hal tersebut. Itu semua tergantung pada bagaimana kita merespon dan mengendalikan emosi. Emosi adalah perasaan sesaat sebagai suatu respon terhadap suatu keadaan, orang, atau benda. Emosi seseorang diekspresikan dalam perilaku dan mempengaruhi perasaan orang lain dan lingkungan. Orang yang sedang marah dapat dilihat dari perilaku yang kurang simpatik, kata-kata yang kurang enak didengar dan ekspresi wajah yang tampak cemberut dan menyeramkan, sedangkan orang yang sedang menikmati kegembiaraan tampak simpatik baik perbuatan, kata-kata maupun ekspresi wajahnya. Itu semua akan mempengaruhi perasaan orang lain di sekitarnya, dan bahkan akan mempengaruai suasana kerja.

Seseorang yang ceria akan lebih simpatik daripada orang yang sedang marah, dan bahkan akan dapat mengubah suasana kerja menjadi lebih kondusif. Oleh karena itu penting bagi siapa saja untuk dapat merespon suatu keadaan sehingga tidak terjebak pada emosi negatif tersebut, terutama bagi mereka yang status sosialnya sebagai orang yang dihormati dan disegani (panutan) seperti sebagai pemimpin suatu unit kerja, sebagai yang dituakan, dan bapak/ibu di rumah. Bayangkan apa yang akan terjadi apabila seorang pemimpin sering marah kepada bawahannya. Tentunya kemarahan tersebut membuat perasaan bawahan menjadi tidak senang, jengkel dan membosankan, dan membuat suasana kerja yang tidak nyaman, membuat hubungan yang kurang serasi, dan akhirnya menurunkan produktivitas kerja. Namun perlu diingat bahwa memendam kemarahan akan mengganggu kesehatan, oleh karena itu atasi kemarahan dengan mengalihkan menjadi aktivitas yang positif, misalnya nonton tv, olah raga, karaoke, mendengarkan musik, membaca dan kegiatan lainnya.

Kemampuan merespon keadaan setiap orang tidak sama, tergantung pada kecerdasan emosi(emotional intelegence) yang dimiliki. Bagi mereka yang memiliki kecerdasan emosi yang cukup baik, cenderung mampu merespon suatu keadaan dengan positif sehingga muncul emosi positif pada dirinya. Sebaliknya bagi mereka yang kecerdasan emosinya kurang baik, cenderung merespon suatu keadaan dengan negatif sehingga muncul kemarahan yang diekspresikan dalam vokal, gerakan dan ekspresi wajah. Terdapat enam ekspresi wajah seseorang, yaitu senang, surprais, takut, sedih, marah, dan jengkel (Robbins 2001). Apabila seseorang sedang terpenuhi keinginannya, maka sesorang tersebut dalam keadaan senang dan wajahnya tampak berseri, tetapi apabila apa yang diharapkan tidak terpenuhi ekspresi wajahnya akan tampak suram. Yang menjadi pertanyaan adalah dapatkah kita mengendalikan emosi pada waktu keinginan kita tidak terpenuhi? Untuk menjawab pertanyaan tersebut berikut disajikan kiat-kiat sederhana dalam meningkatkan kemampuan dalam mengendalikan emosi, adalah:

a.         Mengenal perasaan diri sendiri

Kita harus mengenali diri kita sendiri terutama perasaan kita pada suatu saat. Apakah perasaan kita saat ini senang atau sedih. Mengenali dan mengetahui suasana hati kita sendiri berguna untuk menentukan perilaku yang pantas agar dapat menciptakan suasana yang menyenangkan berbagai pihak. Misalnya, pembicaraan penting dengan orang lain hanya akan dilakukan pada waktu keadaan kita sehat, segar bersemangat dan senang, oleh krena perasaan sedih, galau, dan tidak menentu akan membentuk ekspresi yang tidak menyenangkan bagi orang lain.
b.        Berfikir positif

Kita harus berfikir positif dalam menghadapi segala situasi. Kita sering berhadapan dengan situasi yang mungkin tidak kita inginkan. Untuk merespon situasi tersebut dapat dilakukan dengan mengatur perasaan dengan cara berfikir positif, melihat permasalahan dari aspek yang berbeda (orang lain), dan melihat permasalahan sebagai peluang. Cara lain untuk mengembangkan pikiran positif adalah dengan menumbuhkan rasa empati kepada orang lain, seperti dengan memahami keterbatasan seseorang sehingga ia berbuat sesuatu yang kurang menyenangkan. Hal ini penting untuk mendorong berkembangnya berperilaku asertif sehingga dapat mengurangi permasalahan.

c.         Menerima ketidakberhasilan

Semua orang mengharapkan suatu keberhasilan, namun kenyataannya setiap orang pernah mengalami kegagalan. Untuk itu kita perlu menyiapkan perasaan agar tidak senang. Misalnya Anda dropout dari perguruan tinggi, tentunya Anda sedih, tetapi usahakan kesedihan tersebut cepat sirna dan segeralah berusaha untuk tetap maju. Dalam kasus tersebut Anda dapat berfikir bahwa Anda telah mendapat ilmu, pengalaman, dan hidup itu tidak hanya ditentukan oleh keberhasilan kuliah. (Joseph Lin: 2010) menyebutkan bahwa Bill Gates dropout dari Harvard dan 2 tahun setelah itu ia menemukan Microsoft dan menjadi orang terkaya di dunia. Masih banyak orang-orang drop out tetapi bekerja keras dan meraih sukses besar dalam hidupnya, Steve Jobs, Mark Elliot Zuckerberg, Tom Hanks, Lady Gaga, dan bahkan Thomas Alva Edison yang tidak pernah duduk diperguruan tinggi, dsb.

2.        MENGHARGAI ORANG LAIN

Menghargai orang lain merupakan salah satu cara untuk membangun hubungan baik dalam kehidupan sehari-hari. Berbagai cara menghargai orang lain yang secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu memberikan penghargaan ekstrinsik dan penghargaan intrinsik. Penghargaan ekstrinsik merupakan penghargaan yang dapat dilihat dengan kasat mata seperti penghargaan finansial, kenaikan pangkat, perlindungan keamanan, dsb. Sedangkan penghargaan intrinsik adalah penghargaan yang tidak berwujud seperti ucapan terima kasih, pujian, penghargaan atas ide orang lain, dsb, yang pada umumnya tidak dapat dinilai dengan uang.

Tulisan ini dibatasi pada pengahargaan intrinsik, oleh karena penghargaan intrinsik cenderung berpengaruh positif jangka panjang terhadap pengembangan jejaring kerja. Disamping itu penghargaan intrinsik mudah dilaksanakan dan tidak dibutuhkan pengorbanan finansial. Berikut disajikan penghargaan intrinsik yang penting untuk diperhatikan.

a.         Pernyataan terima kasih

Menolong dan membantu orang lain merupakan perbuatan yang mulia dan terpuji, namun tidak semua orang yang telah ditolong dan dibantu dapat dan rela menyampaikan pernyataan terima kasih oleh karena berbagai alasan seperti ia pernah saya bantu, ia anak buah saya, ia berkewajiban membantu saya, ia sudah saya bayar, dan ia berhutang budi kepada saya, dan pernyataan yang sejenis lainnya. Pernyataan terima kasih dapat disampaikan dengan ucapan, bahasa isyarat, dan ekspresi wajah. Dapatkah Anda menyampaikan pernyataan terima kasih kepada siapa saja yang telah membantu dan menolong Anda? Sudahkah Anda dapat mengucapkan terima kasih kepada bawahan Anda atau dengan orang lain yang status sosialnya lebih rendah dari pada Anda ?

Menyampaikan pernyataan terima kasih kepada mereka yang telah menolong dan membantu merupakan suatu kewajiban, oleh karena mereka telah berniat baik dan rela pengorbankan apa yang mereka miliki baik berupa materiil maupun non materiil untuk kepentingan kita. Namun tidak semua orang sanggup menyampaikan pernyataan trima kasih, walaupun pernyataan terima kasih yang tulus iklas merupakan salah satu cara yang paling mudah untuk menghargai perbuatan orang lain. Pernyataan terima kasih juga menunjukkan sikap sopan, hormat dan perhatian kepada orang lain, dan menunjukkan bahwa perbuatan yang telah dilakukan benar-benar bermanfaat. Pernyataan terima kasih hendaknya disampaikan sesegera mungkin setelah suatu kejadian berlangsung, agar memberikan makna yang berarti. Pernyataan terima kasih yang disampaikan terlambat akan mengurangi makna ucapan tersebut, bahkan mungkin tidak ada artinya.

b.        Mendengarkan

Mendengarkan (listening) bukan sekedar hearing, merupakan salah satu cara yang mudah untuk menghormati orang lain. Dengan mendengarkan, pembicara merasa diperhatikan dan dihargai. Kita akan memperoleh simpati dari orang lain dengan cara mendengarkan pembicaraan mereka, baik pembicaraan melalui media elektronik maupun pembiacaraan langsung. Mendengarkan juga dapat diartikan sebagai upaya untuk membuka kesempatan orang lain untuk memperluas aku/egonya. Orang-orang yang telah diperluas egonya, akan merasa senang dan puas, dan pada akhirnya akan menaruh simpati kepada orang yang mendengarkan. Walupun mendengarkan pembicaraan orang lain itu penting dan mudah dilakukan, namun tidak semua orang bersedia untuk mendengarkan oleh karena beberapa alasan yaitu (Bell 1992): 1) sombong, 2) menganggap materi pembicaraan tidak sesuai dengan apa yang telah diyakini, 3) menganggap rendah pembicara), 4) menganggap materi pembicaraan telah kadaluwarsa, 5) malas mendengarkan.

1)   Sombong

Kesombongan dapat diartikan sebagai penilaian positif yang berlebihan terhadap diri sendiri. Orang-orang sombong cenderung berbicara lebih banyak dan lebih keras daripada orang lain. Mereka kadang-kadang memotong pembicaraan atau mengalihkan perhatiannya pada obyek lain yang sedang dilihat atau yang ada di benaknya, “Saya sudah tahu semua apa yang akan Anda laporkan, dan saya sedang pikirkan apa yang dilakukan”.

2)   Menganggap materi pembicaraan tidak sesuai dengan apa yang telah diyakini

Penyebab lain seseorang tidak sanggup mendengarkan, adalah karena adanya anggapan bahwa materi pembicaraan tidak sesuai dengan apa yang telah diyakini, misalnya telah tertanam dalam hati bahwa pemimpin “A” itu kurang berbobot, maka sulit bagi kita untuk mendengarkan pembicaraan si A

3)   Menganggap rendah pembicara

Hambatan dalam mendengarkan juga dapat timbul karena pihak yang mendengarkan menganggap rendah pembicara, misalnya menganggap kurang cakap, tidak kompeten, berperilaku tidak baik, suka berbohong, tidak disiplin, malas, dan sebagainya.

4)   Menganggap materi pembicaraan tidak sesuai dengan situasi

Materi pembicaraan yang menarik adalah materi terbaru, aktual yang dibicarakan orang banyak, misalnya dibicarakan di tempat kerja, di masyarakat, atau berita TV. Sedangkan membiacarakan masalah-masalah yang fundamental tetapi telah terpendam menjadi kurang diminati, misalnya masalah kebodohan, kemiskinan, ketidak seimbangan pendapatan, dan sebagainya.

5)   Malas mendengarkan

Hambatan terakhir dalam mendengarkan adalah kemalasan untuk mendengarkan. Kadangkala dijumpai orang yang memang malas mendengarkan oleh karena mereka beranggapan bahwa mendengarkan mempunyai konsekuensi yang merugikan dirinya, oleh karena dengan mendengarkan mereka tahu apa yang dibicarakan sehingga berkewajiban untuk melaksanakan informasi dan instruksi yang telah diperoleh.

Untuk meningkatkan kesanggupan mendengarkan, berikut disajikan kiat-kiat yang mudah untuk dilakukan.

1)   Merubah kebiasaan

Langkah penting yang harus dilakukan untuk meningkatkan kesanggupan mendengarkan adalah dengan menginventarisir dan memperbaiki kebiasaan buruk di atas yang selama ini kita lakukan atau telah kita bawa sejak lama, bahkan sejak kecil, misalnya kebiasaan sombong dan sering memotong pembicaraan orang lain. Kebiasaan tersebut dapat dihilangkan dengan cara mengingat-ingat dan berusaha untuk tidak melakukan kebiasaan buruk tersebut atau dengan meminta tolong orang lain untuk mengingatkan. Disamping cara tersebut, juga dapat dilakukan dengan membuat tulisan, misalnya “DENGARKAN, JANGAN MEMOTONG”, tempatkan di atas meja kerja atau tempat lain yang mudah dilihat. Memang sulit untuk merubah suatu kebiasaan yang telah kita lakukan sejak lama, akan tetapi kebiasaan buruk tersebut harus kita akhiri agar lawan bicara kita merasa lebih nyaman dan dihormati.

2)   Merubah teknik mendengarkan

Dalam mendengarkan, hendaknya dilakukan secara keseluruhan, artinya tidak hanya mendengarkan informarsi yang disampaikan, tetapi juga harus dapat menghayati ekspresi lawan bicara, baik nada suara, perasaan, keadaan, motivasi, gerakan tubuh, dan ekspresi wajahnya. Dengan memperhatikan keseluruhan ekspresi, akan dapat diketahui apa yang mereka harapkan sehingga kita dapat memberikan respon yang sesuai, misalnya “O ya”,“good”, OK, atau dengan menundukkan kepala, mengacungkan jempol, menatap wajah pembicara, mencondongkan tubuh kita ke arah pembicara, bahkan membuat catatan, atau mengajukan pertanyaan singkat seperti: apa sebabnya?, dimana?, berapa jumlahnya?, dengan siapa?, dsb. Respon tersebut merupakan pernyataan sikap kita dan merupakan pertanda bahwa kita sedang memperhatikan apa yang sedang dibicarakan.

c.         Memuji

Setiap manusia pada hakekatnya mempunyai sifat dasar “senang dipuji”. (Carnegie-1981) menyebutkan bahwa Lincoln (presiden AS) pernah memulai satu suratnya dengan mengucapkan “Setiap orang menyukai pujian”. Pujian tidak sama artinya dengan sanjungan. Pujian merupakan suatu pernyataan yang jujur tentang suatu prestasi riil atau keadaan yang sebenarnya, sedangkan sanjungan merupakan pernyataan yang berlebihan atas prestasi yang dicapai, atau bukan keadaan yang sebenarnya, sehingga dapat menyesatkan orang yang disanjung karena salah dalam mengevaluasi dirinya. Sanjungan sering mengecewakan orang-orang yang cerdas dan kreatif, dan bahkan menjadikan mereka merasa dihina. Orang yang senang disanjung adalah orang yang senang dibawa ke arah yang sesat karena mereka menerima nilai prestasi yang tidak semestinya dan mereka dapat digolongkan sebagai orang yang kurang kreatif. Orang yang kreatif hanya senang dipuji tetapi tidak senang disanjung. Kita harus berhati-hati dalam memberikan pujian, karena pujian yang berlebihan bukan lagi merupakan pujian, melainkan merupakan sanjungan. Orang bersusah payah untuk meningkatkan prestasinya dengan segala usaha, misalnya dengan bekerja keras, meningkatkan efisiensi dan produktivitas, menciptakan suasana kerja yang kondusif, itu semua akan senang jika dipuji. Agar pujian dapat benar-benar menyenangkan, dapat disampaikan dengan kejujuran, etika, kehangatan, dan terbatas pada hal-hal yang memang baik dan tidak berlebihan, disampaikan dengan ekspresi yang menarik. .

d.        Mengingat nama

Sering diucapkan oleh banyak orang, “apa arti sebuah nama”. Ungkapan tersebut cukup populer dan enak diucapkan, tetapi apabila kita kembali melihat sifat dasar manusia bahwa pada hakekatnya setiap orang di seluruh dunia senang disebut namanya dengan benar. Dengan disebut namanya, mereka merasa dihormati dan diperhatikan. Menyebut nama orang lain dengan benar merupakan cara penting untuk menghargai orang lain. Orang-orang yang memperoleh sukses besar mengerti cara menghargai orang lain, yaitu hanya dengan menyebut namanya dengan benar. Oleh karena itu mereka berusaha untuk menghafal dan mengingat nama-nama orang yang mereka temui. (Carnegie: 1981), menyebutkan bahwa Franklin D. Roosevelf (presiden AS) tahu bahwa satu cara paling sederhana, paling nyata dan paling penting dalam memperoleh kehendak yang baik adalah dengan mengingat nama-nama orang, dan membuat mereka merasa penting – namun berapa banyak dari kita yang melakukan. Memang menyebut nama seseorang merupakan bagian penting dalam membangun jejaring kerja, namun kadangkala kita sulit menghafal nama orang lain. Dosen-dosen di Amerika Serikat, memanggil nama mahasiswanya dengan benar walaupun nama mahasiswa asing cukup sulit untuk di hafal. Berbagai alasan untuk tidak menghafal nama adalah namanya sulit dihafalkan, menghafal nama memerlukan waktu dan energi, dan malas untuk menghafal. Untuk meningkatkan kemampuan menghafal nama, berikut disajikan kiat-kiat penting.

1)        Yakinkan bahwa nama yang Anda dengar itu benar

2)        Untuk memudahkan, tanyakan nama panggilannya.

3)        Sebutlah nama tersebut berulang-ulang.

4)        Kaitkan nama dengan ciri khas orang tersebut, baik ciri fisik maupun kepribadiannya, misalnya orangnya tinggi besar, tampan, rambutnya rapi, ceria, ramah, dan murah hati, dsb. Hindarkan mengingat ciri negatif orang lain.

5)        Asosiasikan dengan rekan Anda atau benda tertentu yang namanya sama atau mirip dengan nama seseorang yang sedang Anda hafalkan, misal namanya mirip dengan nama teman dekat Anda, atau keluarga dekat Anda.

6)        Setiap bertemu, panggil orang tersebut dengan nama yang benar.

3.        MENGKRITIK DENGAN CARA YANG ELEGAN

Setiap orang akan merasa senang jika dipuji, tetapi ia tidak senang dikritik. Kritik merupakan pernyataan tidak setuju, atau perbedaan pendapat. Robbins (2001) menyatakan bahwa dalam organisasi atau dalam berinteraksi dengan orang lain diperlukan adanya perbedaan pendapat dan perbedaan pendapat tersebut akan menjadi konflik yang juga diperlukan dalam berorganisasi untuk meningkatkan kinerja (performance). Konflik yang membangun (functional conflict), diperlukan dalam organisasi, sedangkan konflik yang tidak dikehendaki adalah konflik yang merugikan (disfunctional conflict). Konflik yang membangun dapat diartikan sebagai perbedaan pendapat untuk meningkatkan kinerja organisasi. Ketidak hadiran konflik akan mengakibatkan kinerja stagnan atau tidak meningkat oleh karena ide-ide hanya terbatas dari orang tertentu. Ungkapan “Two heads are better than One” penting bagi kelompok kerja yang sarat dengan perbedaan pendapat dan berbagai kritik. Dengan uraian tersebut di atas, maka menyampaikan kritik merupakan bagian penting bagi kehidupan dalam berorganisasi untuk menuju perbaikan. Yang perlu kita pikirkan adalah bagaimana cara menyampaikan kritik agar tetap dapat menjaga jejaring kerja yang kondusif. Berikut disajikan cara-cara menyampaikan kritik.

a.         Didahului dengan pujian.

Awali dengan pujian, misalnya dengan cara menyampaikan keunggulan-keunggulan secara rinci dari bagian-bagian yang berkaitan dengan substansi yang akan dikritik. Pujian yang terinci merupakan suatu pembuktian bahwa Anda memperhatikan dan benar-benar tahu tentang apa yang akan Anda sampaikan.

b.        Menentukan apa yang mereka inginkan

Carilah apa yang mereka inginkan terkait dengan substasi kritik. Ingat orang yang telah dipenuhi keinginannya akan lebih mudah menerima masukan.

c.         Disampaikan dalam bentuk saran.

Kritik agar disampaikan dalam bentuk saran, atau dengan kalimat positif, dimaksudkan agar kesalahan atau ketidak sesuaian terkesan tidak terlalu besar. Jangan sekali-kali mengatakan “Anda salah”, dan kata-kata lain yang sejenis.

d.        Tidak menggunakan kata “tetapi”

Kritik yang baik tidak menggunakan kata “tetapi” atau kata lain yang bermakna sama dengan “tetapi”.

e.         Lengkapi dengan argumentasi

Argumentasi yang logis dan didukung dengan data dan bukti, dan disajikan dalam diagram, gambar, tabel akan membantu dalam meyakinkan orang lain dalam menerima ide Anda, dan jika mungkin tunjukkan referensinya. Lengkapi dengan penjelasan tentang manfaat yang akan diperoleh jika pendapat Anda diterima.

f.          Didasari dengan etika

Kritik disampaikan sesuai hati nurani dan bermaksud untuk memberikan masukan untuk meningkatkan kinerja, bukan untuk menunjukkan kesalahan. Oleh karena itu, hendaknya kritik tidak mengarah pada individu seseorang tetapi ditujukan terbatas pada substansi yang dikritik, dimaksudkan agar dapat pembicaraan lebih fokus / tidak menyimpang. Jika ragu-ragu dengan materi kritik hendaknya jangan mengkritik.

g.         Disampaikan dengan sepenuh hati

Penyampaian dengan jujur, dan penuh dengan kehangatan dan diekspresikan dengan baik, meyakinkan bahwa apa yang disampaikan akan memberikan manfaat yang berarti, dan bukan untuk diri Anda sendiri. Jika ternyata pendapat Anda benar, atau dengan kata lain mereka menerima saran, hendaknya Anda tidak menonjolkan diri, sehingga hubungan baik tetap terjalin.

PENUTUP

Kemampuan membangun jejaring kerja merupakan kebutuhan bagi orang dewasa untuk meraih sukses oleh karena disadari ataupun tidak, bahwa kesuksesan kita bukan semata-mata hasil usaha kita sendiri tetapi juga atas bantuan orang lain. Cara mudah untuk meningkatkan kemampuan jejaring kerja adalah dengan meningkatkan kemampuan mengendalikan emosi, menghargai orang lain, dan mengkritik dengan cara yang elegan. Pengendalian emosi yang baik akan menghasilkan ekspresi (vokal, gerakan, dan wajah) yang menarik bagi orang lain, sehingga membuat mereka lebih nyaman. Emosi diekpresikan dalam bentuk perbuatan, kata-kata, dan ekspresi wajah. Kiat-kiat untuk mengendalikan emosi adalah dengan mengenal perasaan diri sendiri, berfikir positif, dan menerima ketidak berhasilan. Kiat ke dua untuk mengembangkan jejaring kerja adalah menghormati orang lain. Pada prinsipnya setiap orang senang dihormati. Cara mudah untuk menghormati orang lain adalah dengan menyampaikan pernyataan terima kasih kepada mereka yang pantas menerimanya, mendengarkan pembicaraan yang berarti memberikan kesempatan orang lain untuk memperluas egonya, memuji prestasi mereka yang pantas dipuji, dan menyebut nama orang lain dengan benar. Kiat terakhir untuk mengembangkan jejaring kerja adalah mengkritik dengan cara yang elegan, dapat dilakukan dengan memulai kritik dengan pujian, menentuntukan apa yang diharapkan, menyempaikan kritik dalam bentuk saran/kalimat positif, tidak menggunakan kata “tetapi” atau sejenisnya, dilengkapi dengan argumentasi, bukti dan data, disampaikan dengan sepenuh hati dan etika yang baik.

Dari tulisan tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa jejaring kerja merupakan kunci sukses.

Daftar pustaka

Bell, Athur H., Business Communication: Toward 2000, South- Western Publicing Co.,Ohio, 1992.
Carnegie, Dale, How to Win Friends and Influence People, Edisi Terjemahan, Binarupa Aksara,Jakarta, 1996.
Hayes, John, Interpersonal Skills at Work, Routledge, New York, 20010.
Lufthan, Tred, Organizational Behavior, McGraw-Hill Companies, Inc.,New York, 2002.
Rakhmat, Jamaluddin, Drs.MSc., Psikologi Komunikasi, PT. Remaja Rosdakarya,Bandung, 2005
Robbins, Stephen P., Organizational Behavior 9 Edition, Prentice Hall International Inc.,New Jersey, 2001
Salam, Burhanuddin, H.., Drs., MM., Etika individual, PT Renika Cipta, Jakarta, 2000.
Lin, http://www.time.com/time/specials/packages/article/0,28804,1988080_1988093_1988082,00.html, diunduh 25 Januari 2013

Disajikan oleh: Maryanto

www.bppk.depkeu.go.id/bdpimmagelang

Widyaiswara Utama

Balai Diklat Kepemimpinan

Magelang